kekuatan keuangan dalam mempengaruhi bisnis internasional

Agen SBOBET
berikut artikel terkait di dalam dokument sbb :
KEKUATAN KEUANGAN DALAM MEMPENGARUHI BISNIS INTERNASIONAL
ppt ke dua : Kekuatan Keuangan dalam Bisnis Internasional

bahasan terkait ;

NILAI MATA UANG YANG BERFLUKTUASI
Meskipun bank-bank sentral terkadang turut campur tangan dalam bursa valuta asing dengan cara membeli dan menjual mata uang dalam jumlah besar, tetapi hampir semua mata uang berfluktuasi secara bebas satu sama lain. Fluktuasi tersebut bisa saja cukup besar.

Para manajer keuangan harts memahami bagaimana cara untuk melindungi perusahaannya terhadap kerugian atau untuk mengoptimalkan keuntungan dari fluktuasi semacam itu. Tingkat risiko nilai tukar mata uang lainnya dihadapi ketika suatu negara menunda atau mernbatasi partukaran mata uangnya, dan para manajer harus mencoba untuk meramalkan dan meminimalkan atau menghindari kerugian akibat memegang mata uang yang tidak dapat ditukar dan dengan demikian menjadi mata uang yang kurang bermanfaat dalam jumlah besar.



Y Kurs Spot_
Kurs spot (spot rate) adalah nilai tukar antara dua mata uang untuk perdagangan segera dengan jangka waktu penyerahan selama dua hari. Kurs yang berada pada baris yang sama dengan nama negaranya adalah kurs spot.

Y Kurs forward
Kurs forward atau kurs berjangka (forward rate) adalah harga hari ini untuk suatu komitmen oleh satu pihak guna menyerahkan atau mengambil dari pihak lain uang yang sexing diperdagangkan, kontrak semacam itu pada umumnya dapat dilakukan untuk jangka waktu 30, 60, 90, atau'180 hari. Anda mungkin dapat merundingkan dengan bank mengenai periode waktu yang berbeda atau membuat kontrak dalam mata uang lain.

Y Begitu Banyak Yen, Begitu Sedikit Pound
Mungkin kelihatannya bahwa semakin sedikit unit dari suatu mata uang yang diperlukan untuk membeli dolar, "semakin keras" atau semakin baik mata uang tersebut dibandingkan dengan yang lainnya. Tetapi, seperti yang sudah dilihat sebelumnya, hal ini tidak selaiu benar. (Perhatikan Jepang, sebagai contoh.) Di luar ekonomi yang terkendali, kekuatan permintaan dan penawaran hari ini mernaksa sebagian besar bursa valas untuk menetapkan harga dari berbagai mata uang. Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, pada tahun 1945, mats uang negara-negara non komunis utama di dunia ditetapkan dalam nilai relatif terhadap AS$. Nilai tukar itu adalah kurs di pasar pada waktu itu. Sejak itu, terutama sejak tahun 1973, nilai relatif mata uang dan kemudahannya untuk dikonversi telah ditetapkan oleh kekuatan pasar, yang dipengaruhi banyak faktor, termasuk kebijakan perdagangan pernerintah, kebijakan moneter dan fiskal seperti keputusan mengenai perpajakan dan suku bunga, serta oleh kekuatan yang tidak dapat dikendalikan termasuk peristiwa-peristiwa yang terjadi di dunia, inflasi, dan pengangguran. Kebijakan moneter mengendalikan jumlah uang beredar, tingkat pertumbuhannya maupun kecepatannya. Kebijakan fiskal ditujukan untuk pengumpulan dan pembelanjaa. Uang oleh pemerintah. Biaya dari suatu kontrak forward adalah premi atau diskon yang dibandingkan dengan kurs spot Apakah ada premi atau diskon dan berapa besarnya bergantung pada Perkiraan masyarakat keuangan dunia bisnis, Individu dan pemerintah mengenai apa yang akan terjadi dimasa depan Faktor perkiraan dalam pertimbangan meliputi: prediksi permintaan dan penawaran untuk kedua mata uang, inflasi relatif di kedua negara, produktivitas relatif dan perubahan biaya tenaga kerja per unit, perkiraan hasil pemilihan umum atau perkembangan politik lainnya, serta perkiraan tindakan fiskal, moneter, dan bursa valuta asing yang di lakukan oleh pemerintah.
Biaya Ekspor

Keuntungan berlebih memang terjadi di sebagian pasar internasional, namun umumnya penyebab adanya perbedaan harga antara Negara pengekspor dan Negara pengimpor disebut dengan istilah kenaikan harga, yang merupakan biaya tambahan yang muncul akibat mengekspor produk dari Negara yang satu ke Negara yang lain. Lebih spesifik lagi, istilah tersebut berkaitan dengan situasi ketika harga yang meningkat karena biaya pengiriman, asuransi, pengepakan, tarif, saluran distribusi yang lebih panjang, margin perantara yang lebih tinggi, pajak khusus, biaya administrasi, serta fluktuasi nilai tukar. Mayoritas biaya-biaya tersebut meningkat sebagai akibat langsung dari perpindahan barang melewati batasan negara dan sering kali kenaikan harga tersebut lebih tinggi dibandingkan harga di pasar domestik.

Biaya, Pajak, Tarif, Administrasi

Pajak mencakup tarif, dan tarif mempengaruhi harga untuk konsumen akhir, hal ini sering dihadapi oleh para pedagang internasional; dalam kebanyakan kasus, konsumen mampu mengatasi keduanya. Namun kadang-kadang, konsumen diuntungkan ketika penjualan produk perusahaan manufaktur ke Negara-negara asing mengurangi pendapatan bersihnya agar dapat memasuki pasar negeri. Setelah tarik ulur, pajak dan tarif harus dipertimbangkan oleh para pebisnis internasional. Tarif adalah sejumlah biaya yang dikenal ketika barang dibeli dari Negara lain dan masuk ke dalam negeri. Sebagai tambahan pajak maupun tarif, sebuah varian biaya administrasi dihubungkan secara langsung pada sebuah produk ekspor dan impor. Lisensi ekspor dan impor, dokumen lain, serta pengaturan fisik untuk membawa produk dari pelabuhan tempat masuknya barang ke lokasi pembeli berarti timbulnya tambahan biaya. Walaupun biaya tersebut realtif kecil, namun mereka menambah biaya ekspor secara keseluruhan.
Inflasi

Di Negara-negara dengan kenaikan tingkat inflasi yang cepat atau memiliki variasi nilai tukar yang tinggi, maka harga jual harus terkait dengan biaya produk yang terjual dan biaya untuk mengganti jenis barang – jenis barang produk. Inflasi adalah suatu keadaan di mana harga barang-barang secara umum mengalami kenaikan dan berlangsung dalam waktu yang lama terus-menerus. Harga barang yang ada mengalami kenaikan nilai dari waktu-waktu sebelumnya dan berlaku di mana-mana dan dalam rentang waktu yang cukup lama. Penyebaran inflasi keseluruh dunia terjadi oleh karena adanya mekanisme perdagangan keuangan yang saling berkaitan antara negara dunia. Inflasi dapat menyebabkan gangguan pada stabilitas ekonomi dan mengakibatkan kenaikan harga konsumen dan menghadapkan konsumen pada peningkatan harga terus-menerus sehingga pada akhirnya membuat mereka tidak diperhitungkan lagi sebagai pasar. Di samping itu inflasi juga bisa memperburuk tingkat kesejahteraan masyarakat akibat menurunnya daya beli masyarakat secara umum karena harga-harga yang naik. Distribusi pendapatan pun semakin buruk akibat tidak semua orang dapat menyesuaikan diri dengan inflasi yang terjadi.

Deflasi

Dalam keuangan modern, deflasi didefinisikan sebagai meningkatnya permintaan terhadap uang berdasarkan jumlah uang yang berada di masyarakat. Dalam ekonomi, deflasi adalah suatu periode dimana harga-harga secara umum jatuh dan nilai uang bertambah. Deflasi kebalikan dari inflasi. Bila inflasi terjadi akibat banyaknya jumlah uang yang beredar di masyarakat, maka deflasi terjadi karena kurangnya jumlah uang yang beredar. Salah satu cara menanggulangi deflasi adalah dengan menurunkan tingkat suku bunga. Deflasi menghasilkan penurunan harga terus-menerus dan menciptakan hasil yang positif bagi konsumen.

Cukai

Cukai adalah pungutan oleh negara secara tidak langsung kepada konsumen yang menikmati/menggunakan obyek cukai. Obyek cukai pada saat ini adalah cukai hasil tembakau(rokok, cerutu dsb), Etil Alkohol, dan Minuman mengandung etil alkohol / Minuman keras.

Pabean

Pabean adalah kegiatan yang menyangkut pemungutan bea masuk dan pajak dalam rangka impor. Ada juga bea keluar untuk ekspor, khususnya untuk barang / komoditi tertentu . Filosofi pemungutan bea masuk adalah untuk melindungi industri dalam negeri dari limpahan produk luar negeri yang diimpor, dalam bahasa perdagangan sering disebut tariff barier yaitu besaran dalam persen yang ditentukan oleh negara untuk dipungut oleh DJBC [Direktorat Jendral Bea Cukai] pada setiap produk atau barang impor. Sedang untuk ekspor pada umumnya pemerintah tidak memungut bea demi mendukung industri dalam negeri dan khusus untuk ekspor pemerintah akan memberikan insentif berupa pengembalian restitusi pajak terhadap barang yang diekspor.

dipublikasikan oleh +Rinal Purba

lihat juga artikel berikutnya mengenai keuangan

0 Response to "kekuatan keuangan dalam mempengaruhi bisnis internasional"

Poskan Komentar

jika ada masalah dan sesuatu tampilkan di forum ini , saran dan kritik juga boleh , terima kasih sudah berkomentar.